Archive for June, 2008

Harus sampe seperti inikah???

Huaaaaa…hari ini akhirnya terjadilah sebuah bukti bahwa TA benar2 bisa bikin ‘sakit’.. Stelah seharian coding TA, dan akhirnya programnya ‘error’ maka terjadilah ‘error’ juga pada pejuangnya…

Seharian ini seperti biasa berkutat depan laptop dari pagi..stelah beberapa kali nyoba connect internet dari kosan ga bisa2, akhirnya scepatnya memutuskan pindah ke lab biar bisa connect internet..maklum si TA manja, testingnya harus online, jadi apa daya, klo internet ga nyala TApun ga bisa dikerjain..

Lama2 ngerjain TA di lab akhirnya bosen juga..akhirnya memutuskan untuk jalan2 kluar dulu. Jadilah aku sm tya jalan2 naik motor ke kosan salah seorang teman (baca: Risa) buat nimbang berat badan, siapa tau udah hampir sbulan ngerjain TA berat badan udah turun bbrp Kg (dasar perempuan..Lagi ngerjain TA masih aja smpet mikir yg bgini). Sampe sana, pngennya menghilangkan stress coding, ternyata malah jadi makin stress gara2 udah hampir sbulan berpikir keras coding TA ternyata berat badanku ga turun juga. (Apa jangan2 berpikirnya kurang keras kali ya?? hehe)

Stelah hampir stengah jam dsana, akhirnya aku dan tya pamit pulang. Tanpa merasa ada ‘something’ yang aneh sdikitpun, aku langsung naik motor buat balik lagi ke Lab. Sbelum sampe lab, si Tya minta tmnenin ngambil duit dulu, akhirnyalah kita brenti dulu di ATM. Pas turun dari motor, aku baru ngerasa ada keanehan di kaki ku. koq rasanya sendal di kaki kanan ku longgar banget sih. Penasaran, akhirnya aku liat sendalku, ternyata…… sendal yang aku pake beda sebelah. Kaki kiri pke sendalku dan kaki kanan pke sendalnya Risa. Ya ampun..koq bisa sampe aku nya yang ikutan error sih?? Bisa ga sadar klo sendal ketuker sebelah… entah harus ketawa karena lucu atau harus terharu karena harus sampe sperti inikah perjuanganku untuk TA????

Advertisements

Comments (6) »

Sop buntut bakar seharga Rp. 50.000?

Beberapa minggu yang lalu keluargaku dari Jakarta dateng ke Bandung nengokin aku. Sesuai kebiasaan klo lagi ada keluarga dateng, pasti aku ajak makan2 di Bandung ini. Trus kmaren bingung mw makan apa ya enaknya. Waktu lagi mikir2, mama tiba2 bilang “Pilih aja tempat makan yang enak. Skalian kamu refreshing lagi stress ngerjain TA”. Mulailah pikiran licik nya kluar. Klo gitu mumpung nih, mumpung ada mama, skalain aja ngajak makan ke tempat makan yang kata orang2 “enak banget tempatnya, makanannya juga enak banget, tapi mahal2”.. tempat makan yang kya gini ini yang ga pernah aku kunjungin di Bandung, maklum mahasiswa, budget nya terbatas..hehe

Stelah lama mikir2, akhirnya lah aku putuskan untuk ke Kampung Daun di Lembang. Ini dia nih tempat makan yang kata orang2 “suasananya enak banget, makanannya juga enak2, tapi sayangnya mahal2”. Tempat yang ‘pas’ banget ngajak mama makan disini..hehe

Pas nyampe sana, ternyata..Subhanallah…bagus banget tempatnya..nyaman banget.. kita makan di saung2 kecil yang dikelilingi sama tebing2 tinggi, trus ada air terjunnya juga ditambah udara yang sejuk banget. Poko’nya suasana yang amat sangat menyenangkan lah. Setelah terkagum-kagum sama suasananya,tibalah saatnya memesan makanan. Pas liat menunya..wuih ternyata emang mahal2. Haha.. Untungnya mamaku tipe orang yang ga pernah merasa rugi membayar mahal untuk makanan yang bener2 enak. Jadi berdoa aja harganya yang mahal bukan cuma untuk sekedar membayar suasana tapi juga untuk membayar rasa makanan yang enak.

Setelah liat2 menu, adeku pesen sop buntut bakar. Satu porsi sop buntut bakarnya itu seharga RP. 50.000. Gila… seporsi 50.000?? Kya apa tuh buntut dijual dengan harga 50.000? Jadi membanding2kan sop buntut bakar yang pernah aku makan di gelapnyawang ITB, harganya cuma RP. 10.000 per porsi. Haha.. Perbandingan yang salah.. Gelapnyawang dibandingin sama kampung daun?? Ironis.. Saat itu aku cuma berpikir mudah2an aja rasa sop buntut bakar di kampung daun emang 5 kali lipat enaknya dari rasa sop buntut bakar di gelapnyawang, secara harganya juga 5 kali lipat lebih mahal.. hehe

Stelah menunggu sambil menikmati suasana, akhirnya lah datang si sop buntut bakar 50.000 itu. Penasaran, kya apa sih rasanya. Klo diliat bentuknya sih ga ada bedanya sama yang di gelapnyawang.. Hehe.. Pas aku ngerasain, ternyata……. Subhanallah.. Emang ga rugi bayar 50.000 untuk seporsi sop buntut bakar ini (sbenernya bayar berapa pun juga ga rugi sih..secara yang bayar kan mama..hehe).. Rasanya bner2 enak banget.. Klo kata pak bondan : “Maknyuss!!!”. Buntut nya empuk banget, rasa sop nya pun enak banget. Bolehlah dibilang rasanya 5 kali lipat lebih enak daripada yang di gelapnyawang.. Hehe

Buat yang penasaran nyobain sop buntut bakar enak ala kampung daun silahkan menabung dulu yaa (terutama buat yang mahasiswa2 sperti saya yang budget nya terbatas..hehe).. Klo ga mau nabung, ambilah jalan pintas, ngajak orang tua makan disini.. Hehe

Comments (8) »

Nyelupin strawberry di air mancur coklat

Kmaren jalan2 ke Paris Van Java.. Tiba2 nemu air mancur coklat.. sebenernya udah dari lama sih nemu toko ini di Paris Van Java, tapi slama ini blm pernah nyobain. Karena penasaran, akhirnya mampir juga deh ke toko itu.

Pas nanya mas-mas yang jualnya, ternyata ada strawberry, melon, pear, sama mashmallow. Smuanya udah penuh dilumurin coklat, abis itu masih boleh kita celupin lagi ke air mancur coklatnya. Trus boleh minta ditaburin permen warna-warni atau ditaburin kacang.

Kmaren kbetulan aku nyobain strawberry. Satu tusuknya itu isinya 3 strawberry yang udah penuh dilumurin coklat. Abis itu aku celupin lagi ke coklat di air mancur coklatnya. Rasanya enak banget. Asem2 strawberry nya nyatu banget sama rasa coklat yang manis. Enak banget.. Satu tusuk dijual dengan harga Rp. 4000.. yah lumayan juga sih..

strawberry celup

Comments (4) »

Selain teh celup, ada juga Strawberry celup

Waktu lagi iseng2 minum teh “tong tji” di Gramedia dpan BIP, tiba2 mataku tertuju pada sepaket bungkusan minuman celup, mirip teh celup, tapi ternyata bukan teh. Ternyata itu strawberry celup. Ada juga ya?? Jadi klo teh celup kan daun teh yang dikeringkan trus dimasukkin ke bungkus putih celupnya, nah klo ini buah strawberry yang dikeringkan trus dimasukkin ke bungkus putih celup. Nah selain strawberry celup juga ternyata ada 2 buah lainnya yang dibuat model celup2 bgini, yaitu peach celup dan lemon celup.
Karena penasaran, akhirnya aku beli sekotak, harganya ga terlalu mahal, cuma Rp. 12500, sekotak itu isinya ada 15 bungkus. Terdiri dari 5 bungkus strawberry celup, 5 bungkus peach celup, dan 5 bungkus lemon celup.

Cara bikin strawberry celup ini praktis banget, sama kya kita bikin teh celup, bungkus putih celupnya langsung dimasukkin ke air panas, trus ditambah gula klo mw manis. Rasanya mirip2 sama syrup strawberry. Klo yang lemon rasanya mirip sama lemon tea, tapi lebih asem. Klo yang peach rasanya juga enak, asem2 manis gitu. Lumayan juga bisa jadi variasi minuman hangat yang slama ini kita nikmati cuma dalam bentuk teh, kopi, atau susu. Sekarang jadi punya tambahan minuman hangat strawberry, lemon, dan peach. Sekedar info, minuman ini enak juga klo diminum dingin alias dicampur es batu.

buah celup

Buat yang mw coba, belinya di counter2 teh tong tji yang suka ada di mall2 gitu.. selamat mencoba 🙂

Comments (5) »

Mumet coding TA..rasanya LUAR BIASA!

Huaaa…udah hampir 2 minggu ini aku habiskan untuk satu kegiatan konkrit yang bernama “coding TA”..kmaren2, karena masih ngambil 2 kuliah lagi, masih ngerjain tugas besar, plus masih harus belajar AJAX sbagai syarat untuk memulai coding TA ku, akhirnya aku memutuskan untuk “kerjakan apa yang bisa aku kerjakan sekarang!”. Mulai dari nyelesein Bab 2 (dasar teori) sampe bikin stengah dari bab 3 (perancangan).

Dan tibalah saatnya, dimulai dari hampir 2 minggu yang lalu, saat smua tugas2 kuliah udah beres, kegiatan kuliah pun udah ga ada. saat hampir memasuki minggu ujian, “kbetulan” banget aku dapet kesempatan di smester ini untuk bebas UAS karena nilai yang sudah berlebih, akhirnya “inilah saatnya” memulai coding TA. Berhubung buku TA bisa dibilang udah beres sampe bab 3 stengah, dan blajar AJAX pun akhirnya tuntas. Sudah saatnya memulai coding TA yang sesungguhnya.

Hari pertama ga terlalu berat karena masih menganalisis database&class2 yang dibutuhin. Codingnya pun cuma bikin class2 di PHP aja, itu pun masih class2 dasar yang isinya cuma fungsi standar insert, update, delete. Memulai hari berikutnya, mulai dipusingkan dengan bikin class2 yang udah agak ribet dan tiba2 terjadi kejutan. Proses grab content yang aku udah yakin banget bisa diakses lewat XMLRPC, ternyata tiba2 hari itu aku dikejutkan oleh fakta klo mw akses lewat XMLRPC harus punya username dan password blog yang content nya mw diambil. Gila aja..gimana caranya aku minta username sm password blog orang???skalipun itu tmen2 deketku sendiri yang nantinya blog nya mw aku jadiin bahan testing.

Besoknya langsung lah pergi bimbingan menceritakan kejutan di atas. Dosen pembimbingku pun hampir ga percaya dan bilang “hah?masa sih harus pke username sm password?”. Akhirnya aku pulang dan mencari cara lain. Dapetlah cara standar mengakses lewat RSS. Tapi harus pinter2 ngakalin gimana caranya biar bisa mengambil smua content lewat RSS, bukan cuma beberapa content terbaru aja. Beruntung caranya ktemu dan cara ini disetujui oleh dosen pembimbingku.

Saat baru lega bisa dapet cara grab content, aku coba-coba masukin content dan info2 lain ke database, secara klo dari alamat feed nya outputnya masih dalam bentuk dokumen XML. Aku coba akses lewat class DOMDocument yang emang udah ada di PHPnya. Ternyata semua info bisa diambil kecuali content full nya!! wah..kejutan apa lagi ini?? Stelah aku liat di dokumen XMLnya, ternyata tag content nya udah di-encode. Wow!! Masalah yang satu selesai, datanglah masalah lain yang lebih berat. Sampe smpet tanya2 orang gimana cara akses dokumen yg udah di-encode, dan jawaban semua orang adalah “decode dokumennya. Caranya? harus tau fungsi encode nya”. Gila aja.. Mw nangis aja rasanya

Merasa ga mungkin men-decode content nya, akhirnya berjuanglah seharian browsing2 di internet. Siapa tau ada yang tau caranya ngambil content blog full. Stelah beberapa jam browsing2, akhirnya dapetlah sebuah free source code yang aku butuhkan. Langsung lah coba2 menerapkan source code itu ke fungsi grab content di program TAku, ternyata bisa. Terima kasih ya Allah….

Waktu udah bisa grab content, langsung lah seharian coding dengan semangat walaupun masalah2 kecil sempet berdatangan, tapi ga semumet waktu dapet “kejutan2” kmaren..Akhirnya smua proses mulai dari submit, grabbing, parsing, sampe indexing slesai sudah. walaupun blm 100% beres, tapi semua proses itu udah hampir slesai. Tinggal bikin proses searching sm display2nya. Tapi jangan lupa, semua proses itu blm bisa jalan lewat AJAX, karena emang AJAX engine nya blm dibuat. hehe.. Kmaren testing nya pun masih langsung dari client ke server.

Fiuhhh…proses yang baru stengah jalan ini ternyata udah bgitu melelahkan sekali. Udah sampe kbawa2 mimpi, sampe klo jalan2 pun kpikiran. Gila yaa..bgini luar biasanya coding TA. sbenernya pngen slalu dibawa nyantai, ga terlalu dipikirin, tapi mana bisa. Secara makin jauh coding masalah selalu berkembang dan makin membuat penasaran untuk dislesein, jadilah makin bikin kepikiran sama TA terus menerus.

Nah besok nih saat nya mulai berjuang bikin AJAX engine. Entah kejutan masalah apa lagi yang bakalan dateng menghadang. Tapi seru banget sempet ngerasain hal-hal kya gini. Ternyata begini rasanya, ternyata lebih dahsyat daripada dulu2 harus begadang nyelesein tugas besar dan blajar buat ujian. Ternyata rasanya coding TA lebih luar biasa dari itu smua.

Comments (4) »

Softlens

Pke softlens emang jadi solusi bwt yang ga mw ribet pke kacamata. Emang sih pke kacamata tuh agak2 ribet, apalagi klo yang minus matanya gede sampe2 harus pke kacamata tiap hari. Nah aku termasuk salah satu dari skian banyak orang yang harus menggunakan kacamata stiap saat berhubung minus mataku hampir 5. Tapi karena udah ga mau ribet2 tiap saat harus berkacamata, aku pke softlens. Wuih, emang jauh lebih praktis rasanya pke softlens daripada pke kacamata. Tapi dari perawatan dan embel2nya jauh lebih repot juga sih..hehe.. Merasa jadi orang yang memakai softlens jadi merasa perlu juga tau lebih jauh tentang softlense dan juga tentang perawatannya.

Ternyata umur kehadiran softlens di Indonesia udah 10 tahun loh, jadi softlens udah bukan barang baru lagi. Orang-orang yang pke softlens pun udah banyak banget, dari yang emang butuh (karena penglihatan yang ga sempurna) sampe yang cuma pngen gaya-gaya aja. Secara skarang softlens ada yang warna-warni gitu deh. Tapi untuk orang yang pke softlens karena penglihatannya emang ga sempurna, merasa diuntungkan banget dengan adanya softlens ini. Selain praktis, lensa kontak menawarkan penglihatan yang lebih jelas dan tajam dibandingkan lensa kaca mata biasa. Dengan lensa kontak, ga ada penglihatan peripheral (samping) yang terlewatkan. Juga ga ada lagi distorsi penglihatan yang biasa timbul dari ketebalan lensa kacamata. Pandangan mata juga ga akan mengalami keterbatasan karena terhalang bingkai kacamata.

Tapi keamanannya buat kesehatan jelas ga seaman pke kacamata. Tapi klo menurut aku, kesehatan pke softlens tergantung dari kita sebagai si pemakai juga. Selama kitanya telaten dan bisa bersih ga ada masalah yang terlalu berarti. Sbenernya perawatan yang dibutuhkan bwt softlens ga terlalu susah koq. Yang selalu aku lakukan selama ini kira-kira bgini :

  • waktu mw pasang dan lepas softlens tangan harus bener2 bersih, harus cuci tangan dulu
  • waktu pegang softlens, selain tangan harus bersih, tangan juga harus kering
  • jangan lupa bersihin softlens harus pke cairan khusus pemersihnya
  • klo ga dipake, softlens harus dimasukkin ke tempatnya, jangan lupa direndam pke cairan khususnya minimal 4 jam sebelum softlens dipake lagi
  • jangan pernah juga nyentuh2 langsung ujung botol cairan pembersih softlens. soalnya ga nutup kemungkinan bakteri di tangan kita nempel di ujung botol cairan pembersih, yang ada cairannya malah jadi ga steril lagi
  • jangan lupa ngelepas softlens waktu mw tidur. klo sampe lupa, sumpah deh, waktu bangun2 yang ada mata rasanya kering banget, ga enak banget deh
  • jangan maksa masih pke softlens yang udah habis masa pakainya. klo perlu beli baru aja lagi klo emang softlens udah ga enak dipake walaupun masih ada masa pakainya
  • bwt yang pke softlens dengan masa pakai 1 tahun, kmaren aku dapet tips dari penjaga optik, klo udah 6 bulan, softlens nya dibawa ke tempat kita beli lagi untuk di-steril-in lagi biar tetep enak dipake. Tapi dengan syarat masa pakai nya emang masih ada, jangan softlens yg ga enak lagi dipake gara2 udah habis masa pakainya kita sterilin lagi. ga ngaruh juga jadinya
  • klo mata berasa kering, jangan ditetesin pke obat tetes mata yang dijual2 secara umum, tapi tetesin pke obat tetes mata khusus untuk pengguna softlens

ga susah2 banget kan?? selama ini sih aku enjoy2 aja melakukan hal2 di atas demi tetep bisa pke softlens tapi tetap menjaga kesehatan mata.

Comments (46) »