Archive for Jalan-jalan

Akhirnya kita punya baju kembaran

Ini kisah tentang aku dan “mas deniar” pacarku…. Hehehe.. udah lama banget kita pngen banget punya baju kembaran buat lucu-lucuan.. tapi dari tahun-tahun kmaren udah sering banget tiap jalan-jalan ke distro diniatin buat nyari baju kembaran, sering sih ktemu distro yang jual baju kembaran (dan bajunya emang sengaja dijual sepasang untuk yang model cowo dan cewe)..tapi tiap nemu slalu aja ga sreg..akhirnya ga jadi beli..

Nah kbetulan hari minggu kmaren, tepatnya tanggal 3 Agustus 2008 ada pameran distro sebandung-jakarta yang diadain di Gasibu. Iseng-iseng kita berdua dateng ksana. Ga ada niat beli baju sih, cuma pengen liat-liat dan jalan-jalan di keramaian aja. Kita pun ga niat lama-lama juga ada disana, soalnya susah juga mau liat-liat baju karena smua stand rameeeee banget, jadi males juga klo Cuma pngen liat-liat tapi harus ikut-ikutan rela nyemplung di kerumunan orang banyak itu. Stelah puas liat-liat, akhirnya kita memutuskan pulang. Nah di jalan menuju pintu keluar, tiba-tiba kita ngeliat baju kembaran (yang juga dijual sepasang untuk cowo-cewe) dipajang. Tapi kali ini bajunya beda banget sama baju-baju yang pernah kita liat sebelumnya, bajunya unik banget. Di tengah-tengah baju itu ada gambar iPod gede banget, simple tapi lucu. Warna bajunya beda tapi gambarnya sama. Si “mas deniar” langsung aja “love at the first sight” sama baju itu, mungkin karena disainnya yang unik dan simple, atau mungkin juga karena lagi terobsesi banget pngen beli iPod tapi blm kesampean juga.. Hehe, aku ga tau deh alasan sbenernya apa. Tapi emang lucu dan unik sih disainnya. Trus harganya juga lumayan lah yaa untuk ukuran baju distro, Cuma Rp. 63.000 aja per bajunya.

Akhirnyalah…stelah melalui perdebatan panjang antara aku dan “mas deniar” ditambah bujukan-bujukan mba-mba penjualnya, akhirnya kita memutuskan beli. Bgini nih bajunya….

Gimana? Lumayan lucu kan?? Sbenernya aku lebih suka baju ini karena simple nya aja sih.. kbetulan aku lebih seneng sama baju-baju yang simple. Tapi ada uniknya juga nih.. Gambar iPod yang di tengah itu bukan Cuma sekedar gambar loh.. itu sbenernya bisa berfungsi juga sebagai kantong. Walaupun kaya’nya ga mungkin juga sih aku ngantongin sesuatu disitu.. hehe

Nah, dasar biasa belanja di pasar yang bisa nawar-nawar, di tempat kya gini si “mas deniar” masih aja berusaha nawar (sekedar info nih, si “mas” lebih jago nawar daripada aku..hehe). Tapi stelah berusaha keras, ternyata sia-sia. Ga dikasih diskon juga, soalnya kata mba-mba yang jualnya, itu juga harganya udah diturunin dari harga aslinya mreka jual di distronya. Walaupun ga berhasil dapet diskon, si “mas” tetep aja ga mau rugi karena ngerasa udah beli baju dua sekaligus, dia masih berusaha mencoba mencari keuntungan lain. Kbetulan stand itu jualan pin juga, ehh dia malah ngreayu penjualnya buat dikasih pin gratis. Dan hebatnya kali ini dikabulin sama penjualnya, tapi pin yang boleh diminta tuh pin yang ada tulisan merk distro mereka gede-gede di pin nya itu. Gapapa lah yaa.. yang penting dapet. Ini nih pin nya..

Akhirnya kita punya baju kembaran.. Kira-kira mau dipake kmana yahh????

Advertisements

Comments (18) »

Liburan di Ocean Park

Weekend kmaren aku sempetin liburan beberapa hari di Jakarta. Skalian refreshing stelah berminggu2 berkutat dengan TA yang tak kunjung slesai. Waktu 3 hari 2 malam di Jakarta kmaren bner2 aku manfaatkan buat refreshing. Daripada diem2 di rumah aja, akhirnya aku ngajak adeku berenang. Tadinya pngen renang di Atlantis Ancol. Tapi berhubung rumahku di daerah Jakarta Selatan dan Ancol ada di Jakarta Utara, yang berarti dari ujung ke ujung, akhirnya aku nyari2 tempat berenang yang lebih dket lagi. Ktemulah “Ocean Park” di daerah BSD City, yang kbetulan ga jauh dari rumahku.

Letak Ocean Park BSD ini ternyata gampang banget ditemuin. Klo dari arah Jakarta, bgitu kluar tol yang mnuju BSD City, langsung ikutin jalan aja. Patokannya adalah “Swiss German University” (SGU) yang terletak di sebelah kanan jalan. Jalan lurus beberapa meter dari sana ada puteran persis dpan BSD Junction, trus kita muter disana. Stelah muter, ada Plang Ocean Park gede banget, belok kiri dan langsung keliatan patung gurita gede banget disana.

Tiket masuknya klo bukan hari libur aku ga tau. Tapi kmaren karena aku ksana pas hari sabtu dan lagi musim liburan anak skolah, harga tiketnya Rp. 60.000 per orang. Dsini ada banyak banget mainan dan kolam yang seru. Ada kolam yang khusus untuk anak2 kecil (di bawah umur 12 tahun), kolam ombak, kolam arus yang panjang, trus ada berbagai macam perosotan juga. Fasilitas lain yang disediain disana juga bisa dibilang lengkap. Ada fasilitas penyewaan ban, penyewaan loker, food court, tempat jual perlengkapan berenang, sampe ada tempat souvenir ocean park. Wah poko’nya kmaren seru banget deh ngerasain liburan di Ocean Park 🙂
ocean park ocean park
ocean ocean
ocean ocean

Comments (7) »

Hujan deras di Festival Bango : masih ada aja yang sempet neduh di kolong meja sambil ngobrol santai

Hari sabtu kemaren, tepatnya tanggal 28 Juni 2008 Festival Bango mampir ke kota Bandung. Emang dasar doyan wisata kuliner, acara kya gini jadi acara yang wajib aku datengin. Kbetulan hari itu juga ada keluarga dateng dari Jakarta. Jadilah aku ksana rame2 sekeluarga. Setelah menempuh jalanan yang amat sangat macet, akhirnya sekitar jam 3an aku dan keluargaku sampe di Festival Bango. Belum sampe stengah jam kami sampe, tiba2 hujan deras mengguyur Gasibu, tempat Festival Bango diadain. Akhirnyalah tanpa pikir panjang aku langsung asal masuk ke kios2 makanan untuk neduh.

Di tengah deras2nya hujan, dan heboh2nya orang neduh sambil kedinginan, tiba2 aku melihat sebuah pemandangan lucu tepat di sebrang mata. Ada dua anak kecil neduh di kolong meja dengan asyiknya. Sambil makan es duren dan ngobrol2 santai bak dua orang dewasa lagi ngobrol santai di kafe. Padahal kan mreka lagi ada di kolong meja di tengah hujan deras. “Duhh..bisa2nya tuh anak kecil” Pikirku dalam hati. Ada2 aja yaa mereka itu. Lucu juga sih klo diliat2 sekaligus mengingatkan aku sama kepolosan mereka. Di tengah2 hujan deras ini, di saat hampir semua orang mengeluh karena kebasahan dan kedinginan, dua anak kecil itu masih bisa menikmati suasana ini dengan ngobrol2 santai bagaikan hujan deras itu ga ada.

festival bango

Comments (4) »

Sop buntut bakar seharga Rp. 50.000?

Beberapa minggu yang lalu keluargaku dari Jakarta dateng ke Bandung nengokin aku. Sesuai kebiasaan klo lagi ada keluarga dateng, pasti aku ajak makan2 di Bandung ini. Trus kmaren bingung mw makan apa ya enaknya. Waktu lagi mikir2, mama tiba2 bilang “Pilih aja tempat makan yang enak. Skalian kamu refreshing lagi stress ngerjain TA”. Mulailah pikiran licik nya kluar. Klo gitu mumpung nih, mumpung ada mama, skalain aja ngajak makan ke tempat makan yang kata orang2 “enak banget tempatnya, makanannya juga enak banget, tapi mahal2”.. tempat makan yang kya gini ini yang ga pernah aku kunjungin di Bandung, maklum mahasiswa, budget nya terbatas..hehe

Stelah lama mikir2, akhirnya lah aku putuskan untuk ke Kampung Daun di Lembang. Ini dia nih tempat makan yang kata orang2 “suasananya enak banget, makanannya juga enak2, tapi sayangnya mahal2”. Tempat yang ‘pas’ banget ngajak mama makan disini..hehe

Pas nyampe sana, ternyata..Subhanallah…bagus banget tempatnya..nyaman banget.. kita makan di saung2 kecil yang dikelilingi sama tebing2 tinggi, trus ada air terjunnya juga ditambah udara yang sejuk banget. Poko’nya suasana yang amat sangat menyenangkan lah. Setelah terkagum-kagum sama suasananya,tibalah saatnya memesan makanan. Pas liat menunya..wuih ternyata emang mahal2. Haha.. Untungnya mamaku tipe orang yang ga pernah merasa rugi membayar mahal untuk makanan yang bener2 enak. Jadi berdoa aja harganya yang mahal bukan cuma untuk sekedar membayar suasana tapi juga untuk membayar rasa makanan yang enak.

Setelah liat2 menu, adeku pesen sop buntut bakar. Satu porsi sop buntut bakarnya itu seharga RP. 50.000. Gila… seporsi 50.000?? Kya apa tuh buntut dijual dengan harga 50.000? Jadi membanding2kan sop buntut bakar yang pernah aku makan di gelapnyawang ITB, harganya cuma RP. 10.000 per porsi. Haha.. Perbandingan yang salah.. Gelapnyawang dibandingin sama kampung daun?? Ironis.. Saat itu aku cuma berpikir mudah2an aja rasa sop buntut bakar di kampung daun emang 5 kali lipat enaknya dari rasa sop buntut bakar di gelapnyawang, secara harganya juga 5 kali lipat lebih mahal.. hehe

Stelah menunggu sambil menikmati suasana, akhirnya lah datang si sop buntut bakar 50.000 itu. Penasaran, kya apa sih rasanya. Klo diliat bentuknya sih ga ada bedanya sama yang di gelapnyawang.. Hehe.. Pas aku ngerasain, ternyata……. Subhanallah.. Emang ga rugi bayar 50.000 untuk seporsi sop buntut bakar ini (sbenernya bayar berapa pun juga ga rugi sih..secara yang bayar kan mama..hehe).. Rasanya bner2 enak banget.. Klo kata pak bondan : “Maknyuss!!!”. Buntut nya empuk banget, rasa sop nya pun enak banget. Bolehlah dibilang rasanya 5 kali lipat lebih enak daripada yang di gelapnyawang.. Hehe

Buat yang penasaran nyobain sop buntut bakar enak ala kampung daun silahkan menabung dulu yaa (terutama buat yang mahasiswa2 sperti saya yang budget nya terbatas..hehe).. Klo ga mau nabung, ambilah jalan pintas, ngajak orang tua makan disini.. Hehe

Comments (8) »

Nyelupin strawberry di air mancur coklat

Kmaren jalan2 ke Paris Van Java.. Tiba2 nemu air mancur coklat.. sebenernya udah dari lama sih nemu toko ini di Paris Van Java, tapi slama ini blm pernah nyobain. Karena penasaran, akhirnya mampir juga deh ke toko itu.

Pas nanya mas-mas yang jualnya, ternyata ada strawberry, melon, pear, sama mashmallow. Smuanya udah penuh dilumurin coklat, abis itu masih boleh kita celupin lagi ke air mancur coklatnya. Trus boleh minta ditaburin permen warna-warni atau ditaburin kacang.

Kmaren kbetulan aku nyobain strawberry. Satu tusuknya itu isinya 3 strawberry yang udah penuh dilumurin coklat. Abis itu aku celupin lagi ke coklat di air mancur coklatnya. Rasanya enak banget. Asem2 strawberry nya nyatu banget sama rasa coklat yang manis. Enak banget.. Satu tusuk dijual dengan harga Rp. 4000.. yah lumayan juga sih..

strawberry celup

Comments (4) »

Selain teh celup, ada juga Strawberry celup

Waktu lagi iseng2 minum teh “tong tji” di Gramedia dpan BIP, tiba2 mataku tertuju pada sepaket bungkusan minuman celup, mirip teh celup, tapi ternyata bukan teh. Ternyata itu strawberry celup. Ada juga ya?? Jadi klo teh celup kan daun teh yang dikeringkan trus dimasukkin ke bungkus putih celupnya, nah klo ini buah strawberry yang dikeringkan trus dimasukkin ke bungkus putih celup. Nah selain strawberry celup juga ternyata ada 2 buah lainnya yang dibuat model celup2 bgini, yaitu peach celup dan lemon celup.
Karena penasaran, akhirnya aku beli sekotak, harganya ga terlalu mahal, cuma Rp. 12500, sekotak itu isinya ada 15 bungkus. Terdiri dari 5 bungkus strawberry celup, 5 bungkus peach celup, dan 5 bungkus lemon celup.

Cara bikin strawberry celup ini praktis banget, sama kya kita bikin teh celup, bungkus putih celupnya langsung dimasukkin ke air panas, trus ditambah gula klo mw manis. Rasanya mirip2 sama syrup strawberry. Klo yang lemon rasanya mirip sama lemon tea, tapi lebih asem. Klo yang peach rasanya juga enak, asem2 manis gitu. Lumayan juga bisa jadi variasi minuman hangat yang slama ini kita nikmati cuma dalam bentuk teh, kopi, atau susu. Sekarang jadi punya tambahan minuman hangat strawberry, lemon, dan peach. Sekedar info, minuman ini enak juga klo diminum dingin alias dicampur es batu.

buah celup

Buat yang mw coba, belinya di counter2 teh tong tji yang suka ada di mall2 gitu.. selamat mencoba 🙂

Comments (5) »

Mie sehat buat yang ga suka makan sayur & buah

Kmaren sempet jalan2 di BEC sama deniar. Di tengah jalan-jalan tiba-tiba laper trus mampir deh ke food court. Muter2 di food court bingung mw makan apa, akhirnya ngeliat sesuatu yang unik. Mie hijau, mie orange, mie merah. Apaan yaaa? Daripada penasaran, akhirnya kita beli. Ternyata kata mba2 yang jualan, mie Hijau nya itu ada sari bayam, klo yg orange wortel, trus yang merah buah bit (buah untuk penambah darah). Pas dicobain, rasanya enak, ga jauh beda sama mie2 pangsit yang dijual kebanyakan dan rasa bayam, wortel, atau buah bit dalam mie nya itu ga berasa sama sekali. Tapi bagusnya mie ini lebih sehat karena ada kandungan sayur atau buah2an tadi itu. Buat yang ga suka makna sayur dan buah, cocok banget nih, bisa makan sayur dan buah dengan rasa mie pangsit yang enak. Trus uniknya lagi, mangkok yang dipake sebagai wadah mie nya itu bukan mangkok biasa. Tapi mangkoknya itu kerupuk pangsit yang berbentuk mangkok dan bisa dimakan. Jadi ada sensasi yang lebih waktu makan mie ini. Masalah harga juga terjangkau banget koq untuk kantong mahasiswa 🙂

Mie Hijau Mie Orange


Comments (5) »